Beberapa Adegan Janggal di Film Hugo, Film dengan Sinematografi Terbaik




Bagi yg belum nonton atau belum tau, Hugo adalah film yang mendapatkan 5 Oscar pada pagelaran Academy Award 26 Februari 2012 kemarin, bersaing dengan The Artist yg menang untuk kategori film terbaik. Hugo mendapatkan 11 nominasi dan berhasil menyabet Oscar untuk kategori berikut:

• Best Achievement in Cinematography
• Best Achievement in Art Direction
• Best Achievement in Sound Mixing
• Best Achievement in Sound Editing
• Best Achievement in Visual Effects



Sinopsis film Hugo: 

Hugo adalah anak yatim piatu yang tinggal di stasiun kereta api pada tahun 1930-an di Paris. Dia mempunyai keahlian memperbaiki jam dan gadget lainnya yg ia pelajari dari ayahnya dan pamannya. Satu-satunya hal yang ia miliki dan masih mempunyai hubungan dia dengan ayahnya adalah robot yang sudah rusak; Hugo harus mencari kunci berbentuk hati untuk bisa membuat robot tersebut kembali bergerak/bekerja.


Pada petualangannya, ia bertemu dengan seorang orang tua rewel yang bekerja di stasiun kereta api. Hingga Hugo menemukan bahwa mereka memiliki koneksi yang mengejutkan dengan ayahnya dan robot miliknya, dan ketika ia menemukan itu, orang tua itu mulai mengingat masa lalunya dan keterkaitannya kepada dunia pembuatan film.





Awalnya abis liat trailernya, ane kira jalan ceritanya sederhana dan dibuat untuk anak2. Tapi ternyata ngga juga, ni film bisa dinikmati buat berbagai kalangan. Terutama setting tempat dan spesial efeknya, keren banget, detail banget bikinnya. Pantes banget kalo menang Oscar.


Yang menarik selain keindahan sinematografi dan spesial effectnya, disini dibahas cukup banyak soal sejarah film. mulai dari penciptaan film pertama, seluloid, pemutaran film bisu, berbagai spesial efek pada zaman tersebut, dll.


Bahkan ada potongan film karya Lumiere bersaudara yang ada di threadnya agan ricky kun yg threadnya masuk ke hot thread "Kinetoskop, Alat Perekam Film Pertama Dalam Sejarah".
Dan Georges Méliès si pencipta film horror pertama di dunia juga diceritain disini juga, dia jadi tokoh penting di film ini malahan. threadnya Georges Méliès ada disini "Sejarah Film Horror pertama kali"
oleh agan ivrythe

kalo boleh ane kasih nilai, ni film ratenya: 8/10


Beberapa Kesalahan Dalam Film Hugo


berikut ini, ane ambil dari imdb.com, dan udah ane amati juga dari filmnya.

Anakronisme (ketidakcocokan zaman, latar, atau yg berkaitan dengan sejarah) 


Film ini bersetting tahun 1931. Tapi karakter pemusik Django Reinhardt, ditampilkan dengan gitar Maccaferri Selmer (gitar berlubang oval), padahal gitar tersebut belum diperkenalkan sampai tahun 1936. Selain itu, ia terlihat sedikit lebih tua dari Django nyata, searusnya Django yg lahir tahun 1910, pada tahun 1931 baru berumur 21 tahun, cuma di film ini mukanya ketuaan. 



Django Reinhardt

Para akordionis dalam film ini ditampilkan dengan akordeon piano, tapi akordion Paris pada masa itu hampir secara eksklusif memainkan akordeon versi tombol chromatic, dan sebagian besar masih dimainkan sampai sekarang.

Dalam dua adegan dengan close-up di trek, Anda dapat melihat klip/baut yg menghubungkan untuk rel silang adalah klip Pandrol, bukan baut tradisional. Padahal klip Pandrol digunakan untuk pertama kalinya pada tahun 1957.

Film ini bersetting tahun 1931. Dari tahun 1925 sampai 1934, menara Eiffel telah diterangi tanda-tanda untuk Citroën dihiasi tiga dari empat sisi menara. Namun dalam film ini, kondisi lampu di menara adalah seperti sekarang, tanpa tanda Citroën di atasnya. 



gambar menara eiffel tahun 1925-1934


Audio / visual unsynchronised

Dalam trailer TV, kita melihat sebuah lokomotif uap, tetapi suara yang terdengar malah klakson lokomotif diesel.

Kesalahan pada Karakter 


Dalam film bisu yg diputar di film ini bisa dilihat SEMUA wanita dengan ketiak yang belum dicukur (musti aga jeli sih). Namun dalam sejarah diciptakan oleh Scorsese, istri Georges Melliers 'Jeanne (diperankan Helen McCrory) muncul dengan tampak modern-ketiak dicukur bersih. Harusnya kalo mau total, pemerannya sekalian aja numbuhin bulu keteknya, biar sesuai sama sejarah.


Kontinuitas


Saat adegan robot menggambar yg pertama, setelah selesai menggambar, robotnya sudah menarik sikunya sampai sisi luar kertas, tapi di shoot berikutnya siku robotnya kembali ke tengah kertas.

Setelah selesai Tabar memutar film "Earth to the Moon", gulungan reel terlihat masih penuh. Tapi ketika Méliès memasuki ruangan gulungan reelnya malah kosong.

Ketika Georges memberitahu Hugo bahwa ia harus bekerja untuknya, boneka yang didepan berubah posisinya dari keadaan semula.

Kesalahan Fakta


La Tour Eiffel atau Menara Eiffel di Inggris, adalah (dan masih) struktur bangunan tertinggi di Paris. Namun ketika Hugo dan Isabelle berada di bagian atas menara jam di stasiun, kamera menunjukkan menara Eiffel posisinya berada lebih rendah dibanding jam stasiun tersebut. 



gambar menara eiffel yg sekarang


Incorrectly regarded as goofs

Ketika Hugo menemukan kunci di atas rel dalam mimpinya, sebagian kuncinya terkubur di bebatuan. Tapi dalam shoot berikutnya kuncinya malah terletak di atas rel. Tapi, karena ini adalah urutan mimpi, kontinuitas dapat dengan mudah berubah.

Sebagian besar kutipan film George Méliès banyak terlihat dalam film ini dibuat sebelum 1910. Musik piano yang menyertainya adalah lagu "By the Waters of the Minnetonka" oleh Thurlow Lieurance, pertama kali diterbitkan pada tahun 1913. Tapi karena ini adalah film bisu, sehingga tidak akan berisi soundtrack, apapun musik disertai pemutaran film tersebut akan dilakukan baik hidup atau dimainkan dari, katakanlah, sebuah gramofon. Jadi sangat masuk akal untuk film ini untuk menggambarkan sebuah film bisu yang disaring dengan musik yang sedikit lebih baru.

Seperti Georges Méliès berkaitan masa lalunya, kita belajar bahwa ia membuat robot sebelum membuat film pertamanya, dan dia menggunakan bagian dari robotnya untuk membuat kamera film pertamanya, sehingga robotnya rusak. Namun, ketika Hugo akhirnya memperbaiki robot tersebut, robot tersebut membuat gambar dari film Georges Méliès 'paling terkenal "A Trip to the Moon"- Itu bisa jadi bahwa sketsa ini dibayangkan oleh Méliès sebelum ia benar-benar membuat ide ini menjadi sebuah film.



A Trip to The Moon


Lainnya

Meskipun Georges Méliès adalah orang yang nyata akhirnya credits menyatakan bahwa semua orang di film ini adalah fiksi. 



George_Melies 





Mengungkap kesalahan


Saat Hugo dan George berjalan di tengah salju menuju rumahnya George, disitu sama sekali ga ada jejak kaki. Padahal posisi jalannya George di depan Hugo, paling ngga jejaknya George tampak di salju.

Ketika Hugo dan Isabelle berbicara di jalan di luar apartemennya, mereka menggigil dan saat itu salju turun tapi kita tidak dapat melihat napas mereka, kemungkinan besar adegan tersebut di shoot di studio

Saat Papa George mulai menjalankan tikus mainan yg diperbaiki oleh Hugo, disini terlihat perubahan pixel yg drastis pada meja tempat tikus mainan berjalan, sepertinya proses editingnya terlalu bersih.

Ketika robot menggambar, dia sebelumnya mencelupkan pena dalam botol tinta, dan pena muncul dengan tinta hitam jelas terlihat di atasnya. Namun, closeups berikutnya pena menunjukkan pena kering, dan pensil hitam dapat dilihat di bawah pena, yang adalah apa yang benar-benar menciptakan tanda di atas kertas.







sumber http://www.kaskus.us/showthread.php?t=13369688 



Comments
2 Comments

Artikel Lain

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...