Lahir Agama Baru di Swedia, Kopimisme


 http://www.hidayatullah.com/berita/gal410907373.jpg

Nama Kopimisme mencuat setelah diakui Swedia sebagai salah satu agama resmi negara. Bagi para pengikut agama ini, kegiatan berbagi data menggunakan metode copy-paste menjadi ritual peribadatan.

"Bagi Kopimisme, informasi sifatnya suci sementara menyalinnya adalah ibadah. Informasi itu sendiri memiliki nilai yang akan berlipat ganda setelah disalin. Karena itulah menyalin menjadi pusat bagi agama Kopimisme dan pengikutnya," kata Isak Gerson, pendiri Kopimisme seperti dimuat kantor berita BBC.

Dalam Kopimisme, simbol CTRL+C dan CTRL+V dianggap sebagai simbol yang sakral. Pengunaan kedua simbol tersebut untuk menyalin dan menyebarluaskan data dianggap sebagai ibadah

Gerson, seorang mahasiswa filsafat berusia 19 tahun asal Uppsala, sudah mengusahakan pengesahan ini sejak sebelum Natal. Baginya, pengesahan yang akhirnya diberikan salah satu negara Skandinavia itu merupakan langkah besar bagi para pemeluknya.

"Banyak orang yang takut dipenjara setelah menyalin dan menyebarluaskan data. Saya harap dengan diresmikannya Kopimisme menjadi salah satu agama di Swedia, segalanya akan berubah," harap Gerson.

Di sisi lain, ditahbiskannya Kopimisme sebagai agama resmi mengundang protes dari banyak penduduk Swedia. Mereka berpendapat, Kopimisme justru malah akan melegalkan pembajakan yang bertentangan dengan hukum Swedia.

"Ilegal tetap ilegal, tak peduli Anda pengikut agama tertentu atau bukan," cetus seorang warga bernama Bertil Kallner.

Dilansir Stockholm News, Kopimisme diketahui memiliki hubungan dengan Partai Pembajak. Sebagian besar anggotanya bahkan berasal dari kader muda Partai Pembajak, namun Gerson mengklaim hubungannya hanya sebatas itu saja.



Comments
0 Comments

Artikel Lain

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...